Danau Matano, Pesona Wisata Baru yang Akan Berkilau

danau-matano.jpgDanau Matano terletak di kota kecil Sorowako, sekitar 600 km timur laut Makassar, Sulawesi Selatan. Tiba di sana pengunjung akan disambut oleh air danau yang membiru, nyaris tanpa riak. Air danau itu begitu jernih sehingga dasarnya terlihat jelas. Siapa saja yang melihatnya, serasa tidak bisa menahan diri untuk tidak terjun ke dalam air untuk menikmati kesegaran dan jernihnya air danau ini. Pesona danau ini begitu menggoda. Alamnya yang begitu indah dan sejuk dengan hutan yang rimbun di tepi danau. Belum lagi pengunjung diizinkan berenang dan berendam di sekitar Pulau Kucing. Disebut begitu karena dari kejauhan pulau di pinggiran danau itu tampak berbentuk kucing.

Melakukan rafting di danau seluas 16.408 hektare yang terletak sekitar 600 meter di atas permukaan laut ini merupakan kegiatan wisata yang paling banyak dilakukan warga sekitar, khususnya para karyawan perusahaan nikel terbesar di dunia, PT Inco, yang berada di dekat lokasi tersebut.

Bagi masyarakat di sana, berenang atau rafting sudah merupakan kegiatan rutin. Air danaunya yang jernih dan bersih bahkan dianggap lebih indah dan menarik daripada kolam renang. Belakangan, seperti dikabarkan Kapanlagi.com, keindahan danau ini semakin menyebar, bukan warga Sorowako saja yang kerap berenang di danau yang terletak di kawasan Pegunungan Verbeek ini. Warga dari sejumlah kota di Sulawesi Selatan mulai banyak berdatangan untuk menikmati air danau yang tetap jernih meski di sekitarnya masih ada ribuan hektare lahan terbuka yang sedang atau bekas ditambang tapi belum direklamasi.

Itulah sebabnya, para karyawan PT Inco kini makin banyak membuat rakit-rakit (raft) yang terbuat dari dua potong pipa besi berdiameter sekitar 50 sampai 60 cm dengan ditutupi tenda yang ditata apik serta satu atau dua mesin pendorong di belakangnya.

Di danau ini terdapat sejumlah pantai yang cukup asyik untuk dijadikan tempat berenang seperti Pantai Ide di Pontada dan Pantai Kupu-kupu di Salonsa. Kedua pantai itu masuk dalam kawasan permukiman karyawan PT Inco, yang berjarak sekitar dua kilometer dari Sorowako. Pantai Kupu-kupu lebih banyak digunakan karyawan ekspatriat PT Inco dan tamu-tamu khusus perusahaan untuk berenang atau snorkeling.

Menariknya lagi, berenang di semua pantai di danau ini gratis, tidak perlu merogoh kocek. Sebab, tidak ada pungutan retribusi. Kecuali kalau ingin menggunakan raft, harus keluar beberapa ratus ribu rupiah untuk menyewa raft selama satu-dua jam menyusuri danau ini.

Mulai Dikembangkan

Upaya menjadikan Danau Matano sebagai salah satu objek wisata menarik di Luwu Timur telah mulai dikembangkan dengan dukungan besar PT Inco yang menambang potensi nikel di pinggiran danau itu sejak tahun 1970-an.

Pihak Inco sendiri telah membangun beberapa sarana bagi warga untuk menikmati danau itu, seperti sebuah jembatan kayu yang menjorok sekitar 100 meter ke dalam danau di Pantai Ide. Tempat ini selalu ramai dikunjungi warga, khususnya warga lokal setiap sore atau hari libur untuk berenang dan snorkeling.

Dengan panorama indah yang dikelilingi hutan perawan Pegunungan Verbeek, Danau Matano kini menjadi tujuan wisata yang memikat. Selain renang dan rafting, danau yang tenang ini juga menjadi lokasi yang tepat untuk berbagai jenis olahraga air seperti layar, ski air, kano, dan menyelam. Karena itu, PT Inco dan Pemkab Luwu Timur makin gencar menggelar berbagai kegiatan wisata di danau dan sekitarnya.

Di antaranya dengan diselenggarakannya kegiatan renang terbuka Danau Matano bulan Juni 2006, hasil kerja sama PT Inco, Pemkab Lutim, dan Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI) menempuh jarak 7.500 meter melintasi danau terdalam ke-8 di dunia ini. Rutenya, yakni dari Desa Nuha di sebelah barat menuju Pantai Ide, Sorowako, di sebelah timur.

Danau ini tergolong istimewa karena tidak semua danau layak dijadikan ajang lomba renang perairan terbuka. Namun airnya yang tenang dan jernih karena bersumber dari ribuan mata air membuat danau ini diberi kepercayaan menjadi tempat penyelenggaraan renang terbuka seperti halnya Danau Toba di Sumatera Utara.

Beberapa kegiatan bertaraf lokal juga rutin diselenggarakan di Sorowako, seperti lomba perahu dayung.

Airnya yang tetap jernih telah menjadi salah satu bukti bahwa lingkungan di sekitar danau tetap terpelihara dengan baik meski PT Inco telah melakukan penambangan dan pengolahan nikel sejak hampir 40 tahun lalu di tempat ini.

Dari atas pesawat yang terbang rendah di atas danau menjelang pendaratan di Bandara Sorowako, milik perusahaan nikel itu, tampak jelas seluruh bagian danau dengan air yang membiru, tanpa sedikit pun kelihatan keruh atau berwarna kuning dan kecokelatan.

Padahal, di sebelah timur danau itu tampak pula lahan-lahan yang menganga karena sedang atau baru saja selesai ditambang, tetapi untungnya tidak sedikit pun mengalirkan air keruh ke dalam danau.

Nama Matano sendiri berasal dari bahasa Dongi (bahasa asli Sorowako) yang berarti ‘mata air’. Danau ini terbentuk dari ribuan mata air yang muncul akibat gerakan tektonik, lipatan dan patahan kerak bumi yang terjadi di sekitar daerah litosfer yang membutuhkan waktu lama untuk terisi oleh air dan membentuk danau sekitar empat juta tahun yang lalu.

Di kawasan Sorowako juga terbentuk dua danau lainnya, yakni Danau Mahalona dengan kedalaman sekitar 60 meter dan Danau Towuti dengan kedalaman 200 meter. Air yang mengalir dari Danau Matano dialirkan melalui Sungai Larona ke Danau Mahalona, kemudian ke Danau Towuti dan selanjutnya menuju muara melalui Sungai Malili dan berakhir di Laut Bone.

Yang paling membanggakan dari banyak keunikan danau ini adalah tidak terjadinya perubahan yang signifikan terhadap ekosistem danau sejak tahun 1930-an hingga saat ini. Karena kekhasannya itulah, beberapa ilmuwan menilai Danau Matano patut diusulkan menjadi world heritage atau warisan dunia.

Untuk menjangkau danau ini, para pengunjung harus menempuh perjalanan darat menggunakan bus-bus ber-AC selama sekitar 12 jam dari Makassar, ibu kota Provinsi Sulsel. Bisa pula menggunakan pesawat DASH-7 berkapasitas sekitar 50 penumpang yang dicarter khusus PT Inco untuk memperlancar aksesibilitas ke Sorowako, baik untuk kepentingan perusahaan maupun masyarakat lainnya.

Penerbangan pesawat yang dikelola PT Dirgantara Air Service (DAS) itu dilakukan sekali sehari dari Bandara Hasanuddin, Makassar, pukul 12.00 Wita, sedangkan penerbangan dari Sorowako ke Makassar setiap pukul 06.30 Wita dengan waktu tempuh sekitar 85 menit.

(Disadur dari: http://www.suarakarya-online.com – Diedit oleh: Muhammad Annas B)

~ oleh abumochas pada Juli 21, 2007.

7 Tanggapan to “Danau Matano, Pesona Wisata Baru yang Akan Berkilau”

  1. Small Village

  2. wah seru juga ya kelihatannya…tapi sayang akhwat g bisa snorkeling ya😦

    buat honeymoon co2k g hehehe…

  3. Assalamu’alaykum….
    Smaalville…? Mirip kali ya….:) ato kyk desa di Amerika gt

  4. Assalamu’alaykum…
    Bagi yg punya waktu tuk jln2 ke Sorowako, jgn lp mampir k danau Matano…cicipin airnya (mksdnya renang, bukan diminum). Nikmati pesonanya, sejuknya air, tumbuhan hijau…weleh…pokoke asik tuk berdarmawisata deh…tuk honeymoon kyknya cck jg…

  5. mau tau banyak ttg sorowako:
    http://www.sorowakoku.wordpress.com

  6. nyesel deh klo g mampir ke sorowako n meikmati danau matano……

  7. SorOWakO,,,,, i have many stories,,,special in danau MAtaNo n buat yang before come in sorowako disana asyk lho,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: